Semua orang Pembawa Lentera?

>

Iman itu tidak punya dasar. Beriman itu seperti masuk ke dalam lubang gelap. Tidak tahu apa yang ada di sana. Entah kebahagiaan atau malah malapetaka (Soren Kierkegaard). Jika kata Kierkegaard iman adalah lubang gelap, maka falsafah adalah lenteranya. Lentera itu akan mati jika sesuatu telah diimani. Tapi setidaknya, falsafah mampu menerangi perjalanan menuju lubang gelap itu semua. Mereka sedar, jika iman tidak dihadirkan, selamanya mereka takkan pulang. Iman itu setidaknya berkata tentang: kami percaya, bahawa kami harus pulang. Maka bubarlah para pembawa lentera. Dengan lentera yang gelap dan kosong. Yang akan mereka nyalakan lagi jika mata sudah bosan dengan kepekatan (Sharif Maulana).

Lentera tetap pasang bukan untuk menerangi perjalanan menuju lubang gelap tetapi untuk terus menerangi apa yang diimani. Mungkin apa yang diperkatakan Kierkegaard, iman yang taklid, dimana gelap itu tidak perlu di‘cerah’kan lantaran telah percaya. Tetapi bukankah itu umpama mengimani apa yang kita sendiri tidak tahu (baca: gelap), walhal Tuhan itu ingin dikenali.. Aku adalah perbendaharaan tersembunyi. Aku ingin dikenal, maka Aku mencipta dan dengan demikian Aku dapat dikenal (Hadis Qudsi) Dan jika kita imani apa yang kita tidak tahu ia telah menidakkan akal rasional. Dan bagi aku pertentangan antara akal dan agama sama sekali tidak wujud. Al – Quran itu empiris. Islam itu juga rasional. Makanya, kebahagiaan atau malapetaka yang dimaksudkan itu kita tahu bahkan kita yang pilih. Makanya, manusia hanya mampu mengenal Tuhannya dengan Cinta berdasar ilmu bukan taklid.

Jika dahulu dalam agama primitive, manusia menyaji kekuasaan supernatural agar ikut kemahuan manusia sendiri, kini dalam agama monotheisme, sebaliknya; manusia tunduk kepada kemahuan Tuhan. Tunduk dalam erti menyerahkan semula nilai kebertuhanan (baca: kemahuan Tuhan) untuk dinikmati setiap manusia. Yang dimaksudkan ialah taslim qalb dimana cinta itu berada. Syaitan juga mengakui kebesaran Tuhannya namun ia tetap dilaknat sebagai kafir. Kenapa? Kerana ingkarnya dia terhadap kesedarannya tentang kebenaran (Muttahari). Tidak taslim hati lantaran ego dan kesombongan yang ditunjukkan di hadapan Tuhannya. Taslim al – jism tidak diperkirakan sebagai tahap yang penting kerana manusia itu amat mudah dibelenggu raganya tetapi tidak jiwanya—Galileo Galilei diseksa untuk ubah pegangannya, fiziknya rapuh tetapi ia tetap menulis di atas tanah dan mereka mendapati “Taubat Galileo tidak akan pernah menghentikan bumi untuk tetap berputar (mengelilingi matahari).” Hal ini menunjukkan pegangannya, qalbunya tetap walaupun jasadnya tidak mahu lagi berkompromi dengan dirinya sendiri. Cinta membuatkan kita kuat!

Mungkin ini yang diimani Gandhi 15tahun, memiliki keberanian untuk menerima hukuman atas kesilapannya. Ayahnya, kemudian, menangis dan memaafkannya. Inilah pelajaran Gandhi yang pertama mengenai kekuatan dari kebenaran untuk membangkitkan cinta dan kekuatan dari cinta untuk membentuk hati. Oleh hal yang demikian, dalam menuju Kebenaran (baca: Tuhan), cinta perlu, tetapi Cinta yang membuatkan kita kuat. Tidak mustahillah mengapa Gandhi akhirnya percaya kepada toleransi agama, dimana ia lebih kepada cinta yang beliau percaya ada pada semua manusia yang berbeza agama dan CINTA juga merupakan nilai kebertuhanan yang agung.

>
Tuhan tidak menghendaki kamu semua menganut agama yang tunggal. Keragaman agama itu dimaksudkan untuk menguji kita semua. Ujiannya adalah seberapa banyak kita memberikan kontribusi kebaikan kepada umat manusia. Setiap agama disuruh bersaing dengan agama yang lain dalam memberikan kontribusi kepada kemanusiaan. (Jalaluddin Rakhmat).

An-Nahl berbicara Dan kalau Allah menghendaki, nescaya Dia menjadikan kamu satu umat tetapi Allah menyesatkan siapa yang dikehendaki-Nya dan memberi petunjuk kepada siapa yang dikehendaki-Nya. Dan sesungguhnya “ikhtilafu ‘ummati rahmatun” beza antara umatku membawa rahmat. Bahkan kamu akan ditanya tentang APA YANG TELAH KAMU KERJAKAN. Jadi, pokoknya nilai kebaikan (cinta) yang mampu diberikan setiap dari kita bukan soal engkau agama apa. Tetapi manusia itu tetap tolol. Kini, telah terjawab bagi aku kenapa malaikat sujud kepada Adam (manusia), kerana ingin menyaksikan lawak-lawak yang makin nyata sekarang ini. Tiba-tiba aku teringin melihat bagaimana malaikat tertawa! Tapi aku tetap saja yakin setiap kita pembawa lentera, tiada benteng primordial apapun. Kan pasti cinta Tuhan itu dua hala iaitu habluminnallah dan habluminannas. Tidak diteriak hablumelayu atau apapun.

>
Tapi, adakah hanya Islam caranya menunjukkan cinta kepada Tuhan? Adakah cinta (baca: kebaikan) sesama manusia yang ditunjukkan oleh seorang yang digelar kafir terhadap umat manusia tidak bernilai di sisi Allah? Oleh itu, elok jika ‘Islam’ itu dicernai itu. Agar tidak wujud sebarang selisih yang tidak dikehendaki malah harus dijauhi.
Ya, agama yang benar dalam pandangan Tuhan ialah Islam (baca: menyerahkan diri kepada-NYA ) (Nasution, 1974). Walaupun ‘Islam’ dalam bahasa Arab beerti menundukkan diri (Muttahari), tetapi secara linguistic, ‘Islam’ bermakna satu jenis penyerahan tertentu (Khaled Abou el-Fadl, 2006). Ketundukan (membawa konotasi negatif) kepada Tuhan menggambarkan hubungan renggang dengan maujud dan berorientasikan kepentingan dan hasrat.

>
Lalu, penyerahan (Islam) yang dimaksudkan adalah mampu sebarkan semula nilai kebertuhanan yang dibebankan atas kita dan membuat Tuhan layak atas syukr kita. Maka, siapapun adalah Islam selama nilai kebaikan itu dibumikan. Mencintai Tuhan atas apa yang Tuhan cintai. Malah, Tuhan juga akan menjawab cinta kita jika taslim itu didasarkan pada nilai sayang, cinta, syukr dan seumpamanya. Apa yang kita dapati daripada apa yang dikatakan sebagai cinta ini? Yang pastinya bukan konflik. Kenapa? Kerana cinta itu cantik dan indah. Kecantikan adalah bukan sifat tertentu dari 100 atau 1000 barang, tetapi di sebalik itu semua terdapat kecantikan itu sendiri, (the beauty itself). Socrates berkata bahawa “sesuatu yang indah” ialah “sesuatu yang menyenangkan”. Oleh itu, adalah tidak masuk akal jika konflik itu sesuatu yang menyenangkan kerana konflik hanya akan melahirkan keresahan yang tidak berkesudahan. Dalam dialog Symposiumnya Plato menyatakan bahawa keindahan dapat dicapai melalui cinta. Cinta adalah ilham tidak terbatas yang membawa kita kepada bintang-bintang di langit yang tinggi. Cinta dalam gambaran demikian ialah keindahan yang ideal. Untuk mencapai ini tidaklah mudah, harus melalui peringkat demi peringkat . Dengan ini, Islam harusnya telah selesaikan segala bentuk permusuhan antara agama, sejak turunnya wahyu pertama. Tetapi…

(Diskopi)

One thought on “Semua orang Pembawa Lentera?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s