Semua orang Pembawa Lentera?

>

Iman itu tidak punya dasar. Beriman itu seperti masuk ke dalam lubang gelap. Tidak tahu apa yang ada di sana. Entah kebahagiaan atau malah malapetaka (Soren Kierkegaard). Jika kata Kierkegaard iman adalah lubang gelap, maka falsafah adalah lenteranya. Lentera itu akan mati jika sesuatu telah diimani. Tapi setidaknya, falsafah mampu menerangi perjalanan menuju lubang gelap itu semua. Mereka sedar, jika iman tidak dihadirkan, selamanya mereka takkan pulang. Iman itu setidaknya berkata tentang: kami percaya, bahawa kami harus pulang. Maka bubarlah para pembawa lentera. Dengan lentera yang gelap dan kosong. Yang akan mereka nyalakan lagi jika mata sudah bosan dengan kepekatan (Sharif Maulana).

Lentera tetap pasang bukan untuk menerangi perjalanan menuju lubang gelap tetapi untuk terus menerangi apa yang diimani. Mungkin apa yang diperkatakan Kierkegaard, iman yang taklid, dimana gelap itu tidak perlu di‘cerah’kan lantaran telah percaya. Tetapi bukankah itu umpama mengimani apa yang kita sendiri tidak tahu (baca: gelap), walhal Tuhan itu ingin dikenali.. Aku adalah perbendaharaan tersembunyi. Aku ingin dikenal, maka Aku mencipta dan dengan demikian Aku dapat dikenal (Hadis Qudsi) Dan jika kita imani apa yang kita tidak tahu ia telah menidakkan akal rasional. Dan bagi aku pertentangan antara akal dan agama sama sekali tidak wujud. Al – Quran itu empiris. Islam itu juga rasional. Makanya, kebahagiaan atau malapetaka yang dimaksudkan itu kita tahu bahkan kita yang pilih. Makanya, manusia hanya mampu mengenal Tuhannya dengan Cinta berdasar ilmu bukan taklid.

Jika dahulu dalam agama primitive, manusia menyaji kekuasaan supernatural agar ikut kemahuan manusia sendiri, kini dalam agama monotheisme, sebaliknya; manusia tunduk kepada kemahuan Tuhan. Tunduk dalam erti menyerahkan semula nilai kebertuhanan (baca: kemahuan Tuhan) untuk dinikmati setiap manusia. Yang dimaksudkan ialah taslim qalb dimana cinta itu berada. Syaitan juga mengakui kebesaran Tuhannya namun ia tetap dilaknat sebagai kafir. Kenapa? Kerana ingkarnya dia terhadap kesedarannya tentang kebenaran (Muttahari). Tidak taslim hati lantaran ego dan kesombongan yang ditunjukkan di hadapan Tuhannya. Taslim al – jism tidak diperkirakan sebagai tahap yang penting kerana manusia itu amat mudah dibelenggu raganya tetapi tidak jiwanya—Galileo Galilei diseksa untuk ubah pegangannya, fiziknya rapuh tetapi ia tetap menulis di atas tanah dan mereka mendapati “Taubat Galileo tidak akan pernah menghentikan bumi untuk tetap berputar (mengelilingi matahari).” Hal ini menunjukkan pegangannya, qalbunya tetap walaupun jasadnya tidak mahu lagi berkompromi dengan dirinya sendiri. Cinta membuatkan kita kuat!

Mungkin ini yang diimani Gandhi 15tahun, memiliki keberanian untuk menerima hukuman atas kesilapannya. Ayahnya, kemudian, menangis dan memaafkannya. Inilah pelajaran Gandhi yang pertama mengenai kekuatan dari kebenaran untuk membangkitkan cinta dan kekuatan dari cinta untuk membentuk hati. Oleh hal yang demikian, dalam menuju Kebenaran (baca: Tuhan), cinta perlu, tetapi Cinta yang membuatkan kita kuat. Tidak mustahillah mengapa Gandhi akhirnya percaya kepada toleransi agama, dimana ia lebih kepada cinta yang beliau percaya ada pada semua manusia yang berbeza agama dan CINTA juga merupakan nilai kebertuhanan yang agung.

>
Tuhan tidak menghendaki kamu semua menganut agama yang tunggal. Keragaman agama itu dimaksudkan untuk menguji kita semua. Ujiannya adalah seberapa banyak kita memberikan kontribusi kebaikan kepada umat manusia. Setiap agama disuruh bersaing dengan agama yang lain dalam memberikan kontribusi kepada kemanusiaan. (Jalaluddin Rakhmat).

An-Nahl berbicara Dan kalau Allah menghendaki, nescaya Dia menjadikan kamu satu umat tetapi Allah menyesatkan siapa yang dikehendaki-Nya dan memberi petunjuk kepada siapa yang dikehendaki-Nya. Dan sesungguhnya “ikhtilafu ‘ummati rahmatun” beza antara umatku membawa rahmat. Bahkan kamu akan ditanya tentang APA YANG TELAH KAMU KERJAKAN. Jadi, pokoknya nilai kebaikan (cinta) yang mampu diberikan setiap dari kita bukan soal engkau agama apa. Tetapi manusia itu tetap tolol. Kini, telah terjawab bagi aku kenapa malaikat sujud kepada Adam (manusia), kerana ingin menyaksikan lawak-lawak yang makin nyata sekarang ini. Tiba-tiba aku teringin melihat bagaimana malaikat tertawa! Tapi aku tetap saja yakin setiap kita pembawa lentera, tiada benteng primordial apapun. Kan pasti cinta Tuhan itu dua hala iaitu habluminnallah dan habluminannas. Tidak diteriak hablumelayu atau apapun.

>
Tapi, adakah hanya Islam caranya menunjukkan cinta kepada Tuhan? Adakah cinta (baca: kebaikan) sesama manusia yang ditunjukkan oleh seorang yang digelar kafir terhadap umat manusia tidak bernilai di sisi Allah? Oleh itu, elok jika ‘Islam’ itu dicernai itu. Agar tidak wujud sebarang selisih yang tidak dikehendaki malah harus dijauhi.
Ya, agama yang benar dalam pandangan Tuhan ialah Islam (baca: menyerahkan diri kepada-NYA ) (Nasution, 1974). Walaupun ‘Islam’ dalam bahasa Arab beerti menundukkan diri (Muttahari), tetapi secara linguistic, ‘Islam’ bermakna satu jenis penyerahan tertentu (Khaled Abou el-Fadl, 2006). Ketundukan (membawa konotasi negatif) kepada Tuhan menggambarkan hubungan renggang dengan maujud dan berorientasikan kepentingan dan hasrat.

>
Lalu, penyerahan (Islam) yang dimaksudkan adalah mampu sebarkan semula nilai kebertuhanan yang dibebankan atas kita dan membuat Tuhan layak atas syukr kita. Maka, siapapun adalah Islam selama nilai kebaikan itu dibumikan. Mencintai Tuhan atas apa yang Tuhan cintai. Malah, Tuhan juga akan menjawab cinta kita jika taslim itu didasarkan pada nilai sayang, cinta, syukr dan seumpamanya. Apa yang kita dapati daripada apa yang dikatakan sebagai cinta ini? Yang pastinya bukan konflik. Kenapa? Kerana cinta itu cantik dan indah. Kecantikan adalah bukan sifat tertentu dari 100 atau 1000 barang, tetapi di sebalik itu semua terdapat kecantikan itu sendiri, (the beauty itself). Socrates berkata bahawa “sesuatu yang indah” ialah “sesuatu yang menyenangkan”. Oleh itu, adalah tidak masuk akal jika konflik itu sesuatu yang menyenangkan kerana konflik hanya akan melahirkan keresahan yang tidak berkesudahan. Dalam dialog Symposiumnya Plato menyatakan bahawa keindahan dapat dicapai melalui cinta. Cinta adalah ilham tidak terbatas yang membawa kita kepada bintang-bintang di langit yang tinggi. Cinta dalam gambaran demikian ialah keindahan yang ideal. Untuk mencapai ini tidaklah mudah, harus melalui peringkat demi peringkat . Dengan ini, Islam harusnya telah selesaikan segala bentuk permusuhan antara agama, sejak turunnya wahyu pertama. Tetapi…

(Diskopi)

BILA AGAKNYA MELAYU AKAN SEDAR MEREKA DITIPU

PROJEK PEMBODOHAN ORANG MELAYU

.

United Malays National Organisation berkhayal bahawa gerombolan mereka sahaja yang mewakili Orang Melayu. Ini sebenarnya satu dongeng. Kesah dongeng ini sengaja disebarkan untuk membodohkan fikrah orang Melayu.

Projek pembodohan Melayu ini adalah sebahagian dari strateji politik United Malays National Organisation. Selama lebih dari 50 tahun proses pembodohkan ini telah dilakukan. United Malays National Organisation amat amat sedar tanpa projek pembodohan ini mereka akan hilang kuasa untuk memerintah.

Kalau di zaman feudal dahulu – orang-orang Melayu dibodohkan dengan pelbagai dongeng tentang daulat raja, tentang hikmat raja, tentang kehebatan raja, tentang ilmu raja atau tentang raja yang mewakili tuhan di bumi ini. Ini semuanya dongeng. Semua ini adalah sebahagian dari projek membodohkan Melayu.

United Malays National Organisation tidak mahu orang Melayu memiliki fikrah dan berkeupayaan untuk berfikir secara bebas. Susuk yang memiliki fikrah dan berkeupayaan berfikir secara bebas pasti akan menjauhkan diri dari gerombolan ini. Manusia yang berfikir akan berkeupayaan untuk melihat tipu belit yang sedang dijalankan oleh gerombolan ini.

Projek pembodohan ini ada yang dijalankan dengan licik sehingga tidak dapat dilihat. Ada pula projek ini yang amat jelas dapat dilihat. Projek pembodohkan yang licik dan yang terang berjalan serentak untuk membonsaikan akal fikrah manusia Melayu.

Cara Pertama:

Menakut-nakutkan Melayu tentang bahaya orang asing. Orang asing yang dimaksudkan oleh gerombolan ini tidak lain dan tidak bukan ialah orang China. Orang-orang China akan dijadikan ‘hantu’ untuk terus menakut-nakutkan orang Melayu.

Akan ditimbulkan pelbagai cerita untuk membuktikan bahawa ekonomi negara ini dimiliki oleh orang China. Racun bencikan China ini telah memandulkan fikrah orang Melayu untuk melihat dengan jelas bahawa wujud persekongkolan yang maha intim antara kroni gerombolan United Malays National Organisation dengan para cukong China.

Para cukong China yang membuat harta kekayaan sebenarnya bekerjasama dengan gerombolan United Malays National Organisation. Kerjasama mereka seperti Abang dengan Adik.

Cuba kita kembali kepada kes Bank Bumiputera yang lingkup pada tahun 80’an dahulu. Nama seperti Hashim Shamsuddin dan Lorraine Osman akan muncul. Ini akan diikuti dengan nama George Tan. Siapakah Loraine Osman ini? Maloan ini tidak lain dan tidak bukan ialah bendahari gerombolan sendiri.

Ini hanyalah satu contoh dari bejuta juta contoh yang lain. Ini belum lagi diambil kira kes PKFZ, Bakun, Pewaja, Formula 1, Moonson Cup, KLCC – dimana wujud kerjasama antara gerombolan dengan ‘orang asing’ untuk menjarah negara.

Cara ke dua:

Menyebar berita dongeng bahawa sesiapa yang menentang United Malays National Organisation bererti menentang raja dan monarki. Ini bukan sahaja dongeng tetapi cerita lawak.

Orang-orang Melayu sengaja dibodohkan dan tidak diarifkan untuk memahami bahawa melawan/menentang/mengkrtitik sistem monarki ini bukan sesuatu yang pelik atau menghairankan.

Dalam sejarah negara Arab banyak raja-raja dalam telah dichampakkan ke dalam tong sampah sejarah. Raja Feisal dari Iraq, Raja Farouk dari Mesir, Raja Idris dari Libya, Raja dari Segala Raja Ahmad Reza Pahlevi dari Iran – semuanya dihumbankan. Justeru – menentang monarki bukan sesuatu yang asing dalam sejarah tamadun manusia. Malah menentang monarki adalah tindakan progresif dan maju.

Tetapi orang Melayu sengaja dibodohkan agar terus terperangkap untuk tunduk melutut tanpa berfikir. Orang Melayu tidak diberi kefahaman yang jelas bahawa : menjunjung ke bawah duli itu ertinya menjunjung tapak kaki. Orang Melayu tidak diberitahu bahawa : pacal itu ertinya anak anjing.

Patek pacal yang hina menyembah duli tuanku bermakna : saya ini anak anjing yang hina menjunjung tapak kaki kamu. Bukan kah ini kerja bodoh dan memperbodohkan diri sendiri. Kenapa orang Melayu dibodohkan sebagini. Kenapa orang Melayu mahu menjadi bodoh dan terus dibodohkan.

Cara ketiga:

Sesiapa yang menentang United Malays National Organistion di katakan menentang Islam. Ini juga adalah projek membodohkan orang Melayu. Bagaimana menentang gerombolan ini disangkut pautkan dengan agama tidak pula dilakar dengan jelas.

Islam ialah agama kepercayaan. Manakala United Malays National Organistion adalah satu gerombolan politik. Islam telah wujud 1500 tahun dahulu. Gerombolan yang beroperasi hari ini hanya wujud semenjak tahun 1988 dahulu. Manusia Melayu telah menganut Islam 500 tahun dahulu dan tidak ada sangkut paut dengan United Malauys National Organisation.

Manusia Melayu menganut Islam bukan kerana United Malays National Organisation. Mereka menganut Islam kerana satu kepercayaan agama.

Tetapi orang Melayu di Malaysia ini terus ditakut-takutkan seolah-olah gerombolan ini adalah wakil tuhan di atas bumi ini. Ini karut. Tidak ada sesiapa yang mewakili tuhan diatas bumi ini. Menentang United Malays National Organisation bukan menentang agama, bukan menentang Islam dan bukan menentang Tuhan.

Yang Maha Esa tidak pernah melantik United Malays National Organistion untuk menjadi wakil. Malah Yang Maha Esa tidak juga melantik Pope, Sami, Dalai, Ayahtollah, Padri, Rabbai – untuk menjadi wakil.

Apa yang terjadi ialah para agamawan ini adalah orang-orang yang beramal dan beribadat. Mereka mengikut selurus dan setepat mungkin ajaran-ajaran dari kitab-kitab suci. Semua mereka adalah manusia yang sama seperti Mak Cik dan Pak Cik di Felda Sungai Rokan – bezanya mereka boleh befikir dan berilmu.

Ahkirnya:

Projek pembodohan Melayu ini telah dibudayakan. Ini bererti ianya telah menjadi sebahagian dari proses budaya pemikiran Melayu. Lembaga-lembaga daulah yang wujud telah diarahkan untuk terus menjalankan projek pembodohan ini.

Kaedah pembelajaran dan media adalah dua lembaga yang digunakan untuk projek membodohkan Melayu. Media Melayu jika dibandingkan dengan media yang bukan Melayu amat ketara bezanya. Tahap laporan berita, tahap tulisan rencana, tahap soal jawab agama dalam media Melayu – semuanya memiliki nilai bodoh yang amat tinggi.

Bagitu kaedah permbelajaran dan keilmuan. Anak-anak muda Melayu terus diperbodohkan dalam sistem pembelajaran yang sedia wujud. Justeru kerana itu ibu bapa dalam masyarakat China tidak mahu anak anak mereka masuk ke sekolah aliran Melayu. Mereka tidak mahu anak anak mereka jadi bodoh. Dalam masa yang sama , makin ramai ibu bapa Melayu telah mula menghantar anak-anak mereka ke sekolah aliran China. Di sekolah aliran bukan Melayu masih ada peluang untuk anak-anak sekolah ini diajar untuk berfikir bukan diajar untuk menjadi bodoh.

Kemelut politik hari ini adalah hasil dari projek pembodohan orang Melayu. Masih ramai lagi orang Melayu yang bodoh sehingga mereka gagal untuk membezakan apa yang betul dan apa yang salah. Apa yang hak dan apa yang batil. Projek bodoh ini telah juga memesongkan nilai budaya orang Melayu.

Orang Melayu yang telah dibodohkan gagal melihat bahaya rasuah malah mereka dengan bangga akan mengangkat pemimpin pengamal rasuah. Orang Melayu yang telah berjaya dibodohkan gagal melihat bagaimana sistem kehakiman dan keadilan dalam negara ini boleh dijual beli. Mereka ini terus ingin menjadi bodoh.

Orang Melayu yang ingin terus menjadi bodoh ini gagal melihat pembunuh, pencolek, pengambil rasuah – bukan satu pekerjaan salah. Budaya songsang lagi bodoh ini melihat kejahatan itu baik dan suci kerana ianya dilakukan oleh manusia Melayu beragama Islam yang memiliki kad gerombolan United Malays National Organisation.(TT)

Demokrasi untuk siapa?

Sering diperkatakan bahawa adalah penting untuk sesebuah negara untuk mempunyai demokrasi. Hanya dengan demokrasi sahaja kemajuan dapat dicapai. Namun pada asasnya ramai yang tidak tahu apa sebenarnya itu demokrasi. Keadaan sedemikian menyebabkan pemimpin-pemimpin melaung retorik-retorik demokrasi tetapi sebenarnya konsep ini membawa banyak masalah. Yang ada akhirnya adalah pemimpin-pemimpin, yang pertamanya tidak membawa apa-apa perubahan dan hanya menunggu masa untuk hilang, dan keduanya,  mereka yang pseudo-demokratik dan cacat.

Setiap kali dibicarakan dasar atau prinsip untuk majukan negara, antara perkara pertama yang mesti disebut adalah demokrasi, baik dari mereka yang setakat retorik atau mereka yang idealis tetapi tidak mencapai apa-apa. Difikirkan kembali, kenapa perlunya demokrasi?

Secara asasnya, demokrasi itu hanya melambangkan ‘herd mentality’. Jika dilihat keadaan negara, inilah yang berlaku. Semua ikut tanpa bertanya, asalkan semua lakukan begitu. Tapi apakah sebenarnya yang diikuti? Seringkali disebut sahaja Agenda Melayu? Tetapi apa sebenarnya agenda Melayu? Daripada 50 tahun dulu hingga sekarang, apa yang berkembang? Ekonomi Malaysia secara keseluruhannya masih lagi bergantung pada minyak dan hasil pertanian, secara keseluruhannya. Sekiranya tidak tepat sekalipun, boleh dikatakan bahawa ekonomi Malaysia hanya ekonomi bahan mentah. Ini yang menyebabkan Malaysia dieksploitasi. Mengeksport minyak dan kelapa sawit dulu, kini, dan selamanya.

Tapi ada juga yang ikut. Semua juga ikut. Perkongsian kuasa? Adakah betul ada konsep sebegitu? Yang ada cuma ‘yang menurut perintah’. Baru-baru ini ada mereka yang melaungkan pembaharuan. Reform? Ini satu lagi cubaan untuk lebih demokratik. Tetapi demokratik untuk apa? Selalunya tidak ada pun konsep demokrasi. Dikatakan demokrasi penting untuk lebih terbuka. Tetapi hakikatnya demokrasi tidak pernah begitu. Yang ada cuma sekumpulan elit sahaja yang buat keputusan kemudian yang lain ikut serta. Selalunya begitu. Bukan sahaja dulu tidak demokratik. Sekiranya ingin demokratik pun, tidak akan ada demokrasi kerana demokrasi tidak pernah jadi.

Yang ada hanya mereka yang ikut sahaja. Ikut beramai-ramai, kononya seperti faham agenda tetapi sebenarnya tidak.

.

Di rantau Asia, tidak ada lagi satu negara yang mencapai kemajuan dengan demokrasi. Jepun, Korea, Taiwan, yang dikatakan antara negara paling maju di Asia, tidak memeluk demokrasi secara jatinya. Sekarang China, yang dikatakan ‘superpower’ terbaru, merupakan negara berpolitik komunis.

Tidak ada hujah untuk mengatakan bahawa demokrasi diperlukan. Baru-baru ini, masalah yang berlaku Malaysia timur, negeri-negeri Selangor, Pulau Pinang dan pada mulanya juga Perak, perlihatkan tiada kepimpinan yang tegas dan utuh. Demokrasi?